Netflix's Everything Sucks Adalah Kisah Kekinian yang Aneh yang Kita Semua Butuhkan di Sekolah Menengah

SEGALA SESUATU! lesbian biseksual kisah cinta aneh

Saya hampir tidak berhasil melewati episode pertama Netflix Semuanya Menyebalkan . Pada awalnya, acara ini berfokus pada sekelompok tiga siswa sekolah menengah kutu buku, meskipun nostalgia tampaknya menjadi karakter utama. Ada banyak referensi, sampai-sampai kredit pembuka menggunakan tipografi yang ikonik dan khas distinctive Yang Disebut Hidupku. Semuanya terasa lelah dan terlalu terinjak. Rasanya seperti Hal-hal Asing, tapi bukannya demigorgon, hanya ada lebih banyak nostalgia.

Saya sangat senang saya terus menonton. Karena sementara sebagian besar pertunjukan tidak merata dan sedikit berantakan, akhirnya tersandung menjadi sesuatu yang indah.



karakter wanita ubisoft terlalu keras

Semuanya Menyebalkan berpusat pada siswa di Boring High School di Boring, Oregon (luar biasa, kota yang nyata) pada tahun 1997. Seperti yang saya sebutkan, pertunjukan dimulai dengan memperkenalkan kami kepada tiga teman baru, Luke, Tyler, dan McQuaid. Tetapi ketika ketiganya bergabung dengan Klub AV sekolah mereka, fokus segera beralih ke persahabatan antara Luke dan sesama anggota klub (serta putri kepala sekolah), Kate Messner.

Saat itulah pertunjukan benar-benar mulai menjadi baik, tetapi yang lebih baik adalah ketika mereka bergerak melampaui hubungan itu untuk fokus pada karakter — terutama Kate — secara individu.

Untuk lebih jelasnya, saya akhirnya benar-benar mencintai persahabatan yang tumbuh antara Kate dan Luke. (Peringatan, spoiler kecil di depan. Ini bukan pertunjukan dengan tikungan dan belokan yang benar-benar bisa dimanjakan, tapi saya akan membahas plotnya.) Kate adalah seorang mahasiswa tahun kedua tetapi dia dimainkan oleh Peyton Kennedy yang berusia 14 tahun (benar-benar fenomenal). Usianya yang masih muda berfungsi untuk menonjolkan eksplorasi diri karakter dengan cara yang indah.

Ketika kami bertemu Kate, dia baru mulai mengeksplorasi identitas seksualnya dan fakta bahwa dia jelas tertarik pada gadis lain. Dia mencuri majalah porno pertamanya, yang menurut ayahnya kikuk adalah karena dia iri dengan tubuh mereka yang berkembang. Dia dipermalukan di depan umum karena terlalu lama menatap gadis drama keren/menakutkan Emaline dan mencap tanggul. Antara itu dan tekanan untuk diproposisikan secara berlebihan di depan umum, mudah untuk memahami mengapa dia menerima permintaan Luke agar dia menjadi pacarnya.

Namun, terlepas dari keengganannya untuk tampil di depan umum, serta kurangnya rekan gay atau panutannya, menyebabkan dia merasa seperti orang aneh yang terisolasi, saya kagum betapa terbukanya Kate dengan Luke tentang seksualitasnya. Tentu, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan kata lesbian, tetapi hanya perlu beberapa episode sebelum dia jujur ​​​​dengannya dan dengan dirinya sendiri.

Adapun Luke, akan mudah (dan tipikal) bagi para penulis untuk memberi kita cerita ini melalui matanya, daripada membiarkan keduanya berbagi. Luke menekan Kate untuk menjaganya sebagai janggutnya karena dia ingin bersamanya. Alih-alih menjelek-jelekkan salah satu dari mereka-dia karena tidak mendengarkannya karena tidak melakukan cukup banyak untuk mencegahnya-kita mendapatkan gambaran jujur ​​tentang dua remaja muda yang tidak tahu bagaimana menavigasi hal-hal ini, tetapi secara sah saling peduli.

Fakta bahwa duo utama acara ini terdiri dari seorang lesbian dan anak ras campuran tidak dapat diabaikan dan hanya berfungsi untuk membuat keseluruhan pertunjukan menonjol di antara lanskap luas pertunjukan remaja remaja kulit putih yang akan datang. untuk berbaur dalam episode satu.

mengapa orang membenci senja

(Di sinilah kita masuk ke beberapa lagi spoiler spoiler .)

Di mana seluruh pertunjukan retak terbuka lebar, meskipun saat itulah Kate dan Emaline dapat terhubung. Seberapa sering kita melihat kisah cinta yang lembut, jujur, canggung, dan indah berputar di sekitar dua karakter aneh dalam pertunjukan arus utama?

(Saya tidak ingin mengabaikan fakta bahwa ada beberapa reaksi terhadap fakta bahwa Emaline diperankan oleh Sydney Sweeny yang berusia 20 tahun yang, saya setuju, memang menambah rasa jijik melihat ciumannya, Kennedy, 14 tahun. .Tapi dalam hal karakter mereka yang seumuran, ceritanya luar biasa.)

sirkus bulan mati sailor moon

Itu sebabnya saya mengatakan ini adalah sebuah cerita semua orang bisa digunakan di sekolah menengah. Bahkan jika Anda lurus, siapa yang tidak bisa menggunakan lebih banyak contoh pengalaman LGBTQIA yang dinormalisasi saat tumbuh dewasa? Anak-anak gay muda pasti bisa menggunakan lebih banyak cerita yang mencerminkan kehidupan mereka kembali kepada mereka. Dan untuk setiap anak yang tidak pernah diberitahu bahwa kata spektrum dapat merujuk pada seksualitas, acara ini akan menjadi hadiah. Untuk setiap anak yang tidak mengerti mengapa mereka begitu terpikat dengan teman tertentu, dan merasa bingung dan malu (atau dicambuk seperti yang dilakukan Emaline di episode pertama) karena perasaan itu tidak sesuai dengan biner gay/lurus yang mereka pikir adalah satu-satunya cara, pertunjukan ini beresonansi.

Semuanya Menyebalkan tidak hanya memberi kita petunjuk lesbian muda, tetapi juga mendekati biseksualitas tanpa rasa malu atau kebutuhan akan pembenaran. Itu bahkan tidak benar-benar dibahas. Emaline segera menerima ketertarikannya pada Kate, yang terasa sesuai dengan keberanian karakternya yang mapan. Kedua gadis ini memiliki busur yang indah sepanjang musim pertama–busur yang menyentuh semua titik kedewasaan universal yang biasa dan membuat Anda merasakan semua perasaan yang biasa itu. Tetapi pertunjukan, dan hubungan mereka, melampaui yang biasa dan akhirnya menjadi cerita yang sepenuhnya unik, dan sesuatu yang hampir tidak sering kita lihat terwakili.

Kami ingin lebih banyak hiburan orisinal yang bagus, dan kami ingin lebih banyak representasi LGBTQIA. Semuanya Menyebalkan adalah keduanya.

(gambar: Scott Patrick Green/Netflix)